FUCK THE GOVERNMENT

This article will not be about love, friendship, family, and the likes. It is gonna be different and controversial opinion of mine about election.Let me start from Die for the Government’S Anti-Flag the American Punk band hit.

You’ve gotta die, gotta die, gotta die for your government?
Die for your country? THAT’S SHIT!
There’s a Gulf War vet, dying a slow, cold death
And the government says, “We don’t know the source of his sickness.”
But don’t believe what they say, because your government is lying
They’ve done it before and don’t you know they’ll do it again
A secret test, government built virus
“Subject Test Group: Gulf Battle Field Troops”
You’ve gotta die, gotta die, gotta die for your government?
Die for your country? That’s shit!
First World War veterans slaughtered, by General Eisenhower
You give them your life, they give you a stab in the back
Radiation, agent orange, tested on US souls
Guinea pigs for Western corporations
I never have, I never will
Pledge allegiance to their flag
You’re getting used, you’ll end up dead!
You’ve gotta die, gotta die, gotta die for your government?
Die for your country? That’s shit!

I don’t need you to tell me what to do
And I don’t need you to tell me what to be… FUCK YOU!
I don’t need you to tell me what to say
And I don’t need you to tell me what to think! What to think!
What to think, what to think, what to think, think, think, think!
You’ve gotta die, gotta die, gotta die for your government?
Die for your country? That’s shit!

Whenever there is an election, it is necessary-for some people- and there is no shortage of ‘how to conduct a successful election campaign’ textbook used in departments of media, communication, cultural studies, or/and public relation studies. Ideally in an election campaign, contesting candidates and political parties would clearly state their respective positions on major social issues and public policies to win the citizens’ heart. An election is a cultural ‘event’ distinct but nonetheless in continuity with the flow of everyday life of the local population. The campaign activities through which candidates standing for election aim to motivate and mobilize the masses to vote and it should be culturally sensible to electorate itself.

The campaign activities in Indonesia are determined by local cultural practices and it happens in South East Asia, ranging from images and characters drawn from popular television series to traditional practices of wedding ceremonies and gambling practices, to classical idioms and poetry by the musicians or actors.

My father, on the Election Day, pushed me hard to vote for ‘somebody’. I went to the house field where the election took place. I got into the ‘secret box’. I did not believe pictures of the unknown people and their words. I did not care anymore but at least, my voice would not be taken by anybody else. I have getting a chance to vote for almost 11 years (now I am 28 years old) and never paid attention about , the state, election and their promises to citizens or his believer. I am such a non-believer in my home country. I have never taken a part in a party of democracy. It ain’t called a party to me and it doesn’t seem good for my own sake. Consequently, I quite sure that my voice was not counted as I was a non believer of Indonesian political system. In that secret box, I poked those all candidates’ picture. I thought it was stupid but I did my job well as an Indonesian citizen.

My little and a very non-academic observation was about started and tried to use approach Indonesian election as ‘culture of the subordinate’ with its championing of the non-elite, and with culture seen in terms of a class dichotomy between the dominant and the subordinate. Recent attention was focusing to the mass media and its practices of production and consumption. Contradiction is already obvious.  The term popular apply to these two instances implies a similarity between them. The mass media played viewer’s logic to vote with its national reach beyond the live event and nationally recognized celebrity and politicians – the culture of the elite.

Celebrities on their social media have joined the stage, not merely as entertainer but as candidate supporters, or as candidate themselves. Interaction between television and live performance is high, with television campaigning of debates, and talk-shows inspiring non-televised performance. Humphrey has signaled such caution about ready application of a generic model of carnival to festivity, what he calls ‘analysis by analogy’, which denies the very specific conditions of the medieval carnival within much broader medieval festal culture (Humphrey 2000). And indeed, performance at election time in Indonesia stresses more continuities with everyday life than any carnivalesque reversal, or more precisely, any reversal as transgression. It stresses continuities with the fact that an element of resistance, as a sense of reflexivity and play, is part of performance itself. Performance as a marked activity in the form of live entertainment is one of the main features of the campaigns, and has been, it seems, since 1955. Together with parades and rallies, slogans and costumes, and more recently TV talk shows, advertisements and televised live debates, it is an essential ingredient of the strictly delineated campaign period. Most performances take place at the public rallies or as sponsored events linked to them, but recently even the parades have become more overt performances in themselves.

Due to this becomes hot issue and people keep discussing about it, I will keep on insulting. Thank god I am Punk rock and I am able to write toilet lyrics related to the condition nowadays. It is so exhausting. It has not accomplished yet but I am hoping that this retarded article will be refreshing either being evil or good Indonesian citizens.

Malam Sang Pengayuh 3 Roda

Ini cerita bukan sekedar cerita. Bukan juga puisi atau dongeng untuk seorang yang kalian cinta. Sebuah realita dalam ruang urban yang mungkin tak pernah disadari oleh pemerintah atau siapapun mereka. Hal yang tidak bisa kalian lihat lagi di Jakarta dan sekitarnya.

Becak

Seorang bapak tua yang bernama Romli. Umurnya mungkin sudah lebih dari 60 tahun. Dia hidup bersama becak. Dia makan dari becak. Tidur dengan becak. Sakit ditemani becak. Buang air pun harus ditunggu oleh si becak. Beliau sudah tua. Setiap maghrib menjelang dan azan berkumandang, Pak Romli menikmati azan sambil menunggu pelanggan yang ingin menggunakan jasanya. Kayuhnya yang kuat membuat dia bersukur akan arti sebuah hidup dari becak. Dia tak pernah mengeluh. Sesekali saya melihat dia tersungkur di pinggir jalan. Beberapa lama, saya melihat dia tidur di pinggiran toko. Becaknya penuh dengan baju, celana, dan alat pribadinya. Tak pernah pula saya melihat dia pulang ke kampung halaman dan bertemu dengan keluarga. Tak banyak bercakap ketika bertemu denganya. Setiap idul fitri, dia selalu membantu panitia mesjid untuk merapihkan shaf-shaf yang berantakan. Keriput, giginya ompong, dan selalu menyendiri. Semoga Pak Romli malam ini, hari esok dan hari-hari berikutnya baik-baik saja. Dijauhkan dari orang yang berniat jahat padanya.

Secara historis, becak bagian dari artifak budaya yang hilang dan diabaikan oleh pemerintah, khususnya Jakarta. Di Bekasi, becak masih menjadi salah satu pilihan warga perumahan yang masih masih terjaga dengan baik walau harus berhadapan dengan ojek online, taksi, dan kendaraan umum lainnya. Tak pernah saya melihat mereka menggunakan gadget mutakhir. Memanfaatkan teknologi, jejaring, dan jaringan untuk mengundang penumpang pun tak pernah terpikirkan. Ruang begitu kejam. Kekuatan modal, kekuatan negara berhasil menghilangkan jejak mereka di tengah-tengah masyarakat urban kota. Kalau saja di Jakarta masih ada becak, entah umpatan apa yang akan masuk ke telinga Pak Romli dan teman-temannya.

Malam sang Pengayuh

Kau duduk menunggu ditemani gemuruh angin dan bisingnya kota

Tak perduli siapapun itu, kau tebarkan senyum pesona

Hai kau yang ada disana, kemarilah diskusi dengan ku, ada apa dengan kota dan tiga rodaku.

Lemah tubuhku, kuat becak ku. Otot kawat, tulang besi, becak ku kan terus melaju.

Cemooh para pejabat kan selalu ku hiraukan. Alat ini akan terus ada sebagai penjaga ingatan.

Wahai kalian yang hidup sekarang, jagalah kami selalu. Simpan kami sebagai memori terindah dalam masa muda mu. Hidup ini takkan indah jika tak diawali dari tiga roda ku, isi keseharian mu dengan teman hidupku.

Becak, becak, becak.


I Remember

Sadly, it hurts to remember the moments I have spent with a girl I really love. Every sites of the street, you to me are everywhere. If you were understand my feeling, you would not really want to be me. This time I must make myself as a real man. A man for family, a man for my friends, a man for everyone.

Life is full of surprise. We never know what kind of shock therapy, either good or bad will, in life would brings. Life has master plan and it was arranged before the time.

Not everything in life is learned is contained in a book. Knowledge and experience aint be compared. People keep practicing and learning something in life. In my opinion, it is a basic things to do for human evolution. People killing. People dying. Humanity restored. And it would never coming back. Regretful fills with sorrow. And the wind never refreshes again. We never learned it in books. While as we know that learning from books and life experience will go forward and together.

I know I was acting bit crazy. And praying to make it out alive. You are not even there and fill the emptiness in my everyday life. I decided to go away but this feeling stays here.Your love is strong. The future we hold is very clear and now we walked on our own way. I have failed everyone. Go ahead and life aint stop here. I still have things to do and learn for my own life and you do. That old story that we had, It’s not that bright and it is not that clean while you might hate it, I experience it.

(Mocca – I Remember)

I remember…the way you glanced at me, yes i remember
I remember…when we caught a shooting star, yes i remember
i remember…all the things that we shared, and the promise we made, just you and i
i remember…all the laughter we shared, all the wishes we made, upon the roof at dawn

Do you remember…?when we were dancing in the rain in that December and I remember…when my father thought you were a burglar

I remember…

The way you read your books, yes I remember
The way you tied your shoes, yes I remember
The cake you loved the most, yes I remember
The way you drank you coffee, I remember
The way you glanced at me, yes I remember
When we caught a shooting star, yes I remember

1405190432

Tulisan ini adalah refleksi diri saya pribadi melihat realitas sosial khususnya dalam menghadapi sebuah kehidupan baru yang dinamakan pernikahan.

Saya mulai mempertanyakan apakah pernikahan, sebuah aktifitas menggabungkan 2 individu dan 2 keluarga besar yang mengatasnamakan cinta dan kesetaraan di dalamnya betul-betul berguna. Hal ini menjadi renungan serius saya dalam beberapa pekan ke belakang. Menyaksikan dunia dengan teknologi terbaru, ilmu pengetahuan yang bisa di akses dimana saja, membuat saya lelah dan menurut saya itu semua tidak membuat dunia saya dan dunia ini akan menjadi lebih baik dan lebih ‘humanis’. Dalam diri saya pun berfikir bahwa saya tidak berdaya untuk menghentikan semua fakta yang saya lihat, baca, dan dengar dan wacana apa saja yang timbul dari realitas yang ada.

Apakah benar sesuatu yang namanya menikah menjawab semua realitas dan keindahan dari sebuah cinta terhadap individu dan kelompok dengan pemikiran yang berbeda? Apakah benar cinta itu menyatukan? Apakah benar cinta itu menerima? Apakah cinta itu mengandung nuansa idiologis dan dominasi dari si pihak laki? Atau pihak perempuan? Mungkin kita semua nyaris menerima sebagai sebuah kefaktaan dan proses terdominasi dan mendominasi akan selalu ada dalam kehidupan.

Saat kita masuk kamar mandi, kita di dominasi oleh regulasi sebuah situs dan simbol. Kita harus duduk atau jongkok, harus saling mengantri dan menunggu giliran, membersihkan tangan setelah dari kamar mandi. Semua kapital budaya, sosial, dan ekonomi akan terlihat ketika memasuki situs kamar mandi dan representasi yang hadir juga akan mengikuti dari cara orang merawat bagian tubuhnya yang paling sensitif. Pakaian yang tidak sengaja terkena cipratan air pun akan dianggap sebuah hal yang memalukan jika dilihat oleh orang lain. Kita semua akan terdominasi oleh sebuah soft power yang entah diciptakan oleh pengurus mall, tukang yang membuat kamar mandi, atau orang yang membersihkan kamar mandi itu. Ini adalah krisis. Dan ilmu budaya pun tidak memiliki banyak respon untuk menjawab krisis itu. Krisis pemikiran, ilmu pengetahuan, krisis budaya, krisis kekuasaan dan hingga akhirnya terperangkap dalam sebuah dominasi.

Kebudayaan adalah ajang pertempuran gagasan antara kontradiksi dan ajang kontestasi. Sangatlah tidak ilmiah tulisan saya ini. Kehadiran saya dalam berbagai fenomena sosial, kemarin-hari ini-esok hari-atau tahun depan akan selalu menimbulkan komplikasi yang membutuhkan pendekatan yang kompleks. Negosiasi yang alot antara tradisi dan moderen, liberal dan moderat, realitas atau fiksi, dan bahkan karya sastra, puisi, lagu, tidak mengubah itu semua dalam waktu yang instan.

Kehadiran sebuah kuasa dominan dalam sebuah praktik budaya akan menghasilkan adanya sebuah kelas dominan yang baru. Begitupun seterusnya. Akan selalu ada kelompok marjinal dan mengembangkan ide kreatif mereka untuk muncul ke permukaan. Dan saya rasa, tidak akan pernah ada intimidasi, pemaksaan atau kekerasan di dalamnya. Dengan bujuk rayu, senyum, cengangas-cengenges, masuknya kita menjadi bagian budaya dominan pun akan terwujud. Kita akan selalu berstrategi. Dimanapun dan dikapanpun. Itu adalah hegemoni.

Jikalau saya selama ini senantiasa setia dan nyaman berpergian, bercerita hati, merajut cinta dengan seseorang yang paling cantik di dunia, pasti akan ada fase dimana kita akan bosan dengan dirinya. Mungkin ini yang saya rasakan dan alami. Banyak dari teman yang sudah memiliki keluarga dan menemukan kenyamanan ‘berdiskusi’ yang tidak hanya masalah perkuliahan.

Teori Budaya dan Jalinan Cinta

Jika berpikir teoritis, maka tidak pernah akan ada praksis. Begitupula sebaliknya. Jika tidak ada fiksi, maka tidak pernah akan ada realitas. Jika tak ada cinta, mungkin puisi, karya sastra, lagu dan bentuk kesenian tidak pernah akan kita konsumsi hingga hari ini. Jika tidak ada historisitas, maka tak akan pernah kita merasakan nostalgia. Dari itu semua, kita mengenal itu semua dalam budaya tinggi dan budaya populer.

Ingatan kolektif mengenai cinta akan selalu ada dan bentuk ingatan itu ada dalam karya seni dan akan membentuk sebuah identitas. Ingatan kolektif sebagai individual. Sejarah keluarga, bagaimana sikap dan perilaku terbentuk, dan pada akhirnya identitas akan dibentuk, dielaborasi dan ditetapkan. Proses mengingat juga disebut sebagai praktek rekonstruksi dan representasi.  Kita tidak bisa mendapatkan ingatan yang pas mengenai masa lau. Yang didiamkan akan disuarakan. Yang tidak terdengar, akan dibunyikan. Mempelajari masa lalu bukanlah mempelajari apa yang sudah terjadi, tetapi ‘bagian’ dari masa lalu yang ada hingga hari ini. Seperti kita memperingati 17 Agustus saja.

Apakah Cinta berkaitan dengan Memori atau nostalgia? Fiksi atau realita? Budaya tinggi atau budaya popular? Menurut saya, Ya. Mendefinisikan tentang cinta memang tidakah mudah. Cinta itu hidup dimana saja layaknya sifat budaya yang dinamis dan berada dalam satu proses.cinta merasuk ruang dan waktu. Tidak akan pernah cinta melihat konteks dan memahami konsep yang orang maknai. Cinta tak mengenal ekonomi, budaya, dan sosial. Cinta itu memasuki ruang urban dan orang di dalamnya. Cinta itu masuk toilet, ke mesjid, pulang ke rumah, cinta dirasakan setiap orang. Menangis dan tertawanya seseorang mungkin karena cinta. Cinta adalah artikulasi. Cinta adalah negosiasi. Cinta adalah kontestasi. Cinta itu popular. Cinta itu menyejukan dan menghangatkan layaknya menghirup udara pagi hari dan menyeruput kopi dan membakar rokok. Dijalanpun kita akan merasakan dan melihat cinta itu dimaknai. Teori budaya melihat cinta. Adanya pengetahuan dan power pun muncul karena cinta. Cintapun juga menjadi industri ketika sudah dialihwahanakan menjadi seni yang berbentuk puisi, lagu dan film. Sastra, cinta, dan perubahan sosial yang mengitari akan selalu berubah sesuai perkembangan jaman, teknologi, dan mahzab baru yang orang paparkan.

Punk juga membahas tentang cinta. Di Inggris pun mereka hadir karena kecintaan mereka yang merasa senasib dan sepenanggungan. Mereka dicintai masyarakat lokal dan amsyarakat dunia akibat bentuk perlawanan mereka. Punk memiliki banyak aliran dan salah satunya adalah punk melodik yang liriknya sebagian besar bertemakan tentang cinta. Punk menjadi sebuah cinta dan berjalan melewati ruang dan waktu. Berbeda dengan cinta, punk menjadi sebuah bahasan dan kajian yang menarik jika dilihat dari sudut pandang teori budaya.

Apakah cinta sudah merasuk ke ranah kajian budaya dan para pengkaji di dalamnya?.

Apakah akhir dari menjadi punker memiliki sebuah album? Atau akan diteruskan oleh anaknya atau oleh pengaggumnya? Apakah akhir dari sebuah perjalanan menjadi punk adalah berganti menjadi dangdut atau seorang metalhead? Yang saya tahu, kepastian itu adalah kematian.

Apakah akhir dari sebuah cinta itu adalah pernikahan? Apakah setelah menikah cinta itu akan selalu tetap ada? Apakah mungkin cinta itu akan seperti hidup yang naik dan turun? Apakah akan ada konsep bercinta yang baru yang dituliskan dalam lagu, film, atau karya sastra?

Punk, cinta, dan pernikahan itu akan selalu ada di dalam hati. Siapapun yang merasakannya dan memilikinya. Pernikahan adalah sebuah tanda dimana seseorang akan menerima, memaafkan, dan menjaga lawan jenisnya. Cinta seorang guru terhadap muridnya dan cinta seorang dosen yang membantu mahasiswa untuk menawarkan idealisme dan konsep baru dari ilmu pengetahuan akan selalu ada di dalam institusi pendidikan.

Untuk orang yang ada disana, mungkin saya tidak bisa membahas lebih banyak. Tetapi apapun penyesalan yang berakibat ini, akan membuat kita menjadi dewasa dan bijak untuk melihat dunia. Kita akan menjadi pribadi yang selalu memaknai sesuatu dari setiap langkah yang berpijak. Teori sama sekali tak diperlukan dalam bercinta dan hanya kita dan pasangan yang bisa memaknai dan memiliki visi dari kehidupan bercinta. Melupakan tak akan pernah mudah walau kamu sudah yakin merelakan.

Tulisan ini akan saya tutup dan jangan lihat masa lalu sebagai sebuah permasalahan dan semoga cinta itu akan selalu tetap ada.

Trip is not a Destination, but a Journey

The first day trip- Jogjakarta Destination. (13.37 Bengawan’s train time)

This was not just a holiday after the harsh day but it was also an academic journey to find out, to survey the skinhead community in big cities of Java. It was just my argument that every of them, such as Jogjakarta, Malang, Surabaya, Banyuwangi and Bali are having a different schemata of culture, especially the young people over there towards the popular culture and youth culture. There are many things that form these cultures different. This journey for, the sake of to study abroad in Japan, Nagoya University on April 2015. For God sake. I will pick one big question about the skinhead communities’ point of view in seeing Indonesia. I am still not sure that this will be my topic. I need to find out hot issues that still related toward Japan, Indonesia and its countries both youth culture. In my arguments, youth must be hateful, they want to live forever young and have always be in trouble among their ages.

Michael and I were leaving to Jogjakarta by train and we would depart at 21.00. The ticket price did not cost too much, its just Rp 50.000. The visiting of Jogjakarta from Jakarta need 10 hours train time. If we use airplane, time did not a big deal and distance means nothing. 13.07 Bengawan’s train time.

Yesterday, we arrived at Lempuyangan Jogjakarta Station at exact 9 o’clock at night. That was terrible. The seat was not fixed as the shape of our body. Our hip and legs were dying. First Jogja night destination was Nasi Kucing or Cat Rice. It contains only a rice and chili. It’s a traditional food from Jogja. The name was given actually is for a cat. As far as i know, cat loves eating a little enough food. We ate 3 cat rice and 6 friends with sweet hot tea. It costed so expensive, Rp 21.000. its so out of control. We regretted having a dinner in that place. The block where we ate Cat Rice was made famous by the tourists and med the price tag, almost all of the seller are with high price. It happens all the time in Indonesia as always. Well if there were more tourist, the expensive price we get. We were so hungry. We talked about what we wanted to eat after arriving to Jogja. Cat Rice, in another Jogjakarta’s place is famous caused of the lower price and can be enjoyed by all the people. However, we were OK and still alright about that nightmare.

After having dinner with rice cat, we really freak about coffee. Life begins after coffee. Coffee is the answer of everything. Black coffee is the most wanted coffee by the Indonesian. It was doesnt matter with the coffee price. We really enjoyed having a glass of coffee while enjoyed the atmosphere of Jogjakarta at night. I have a cousin and he lives in Jogjakarta. He studies communication at UPN Veteran. He came to us for having a boys night talk. That was cool. Me and my cousin were cool and at childhood, we used to fight each other to grab something. As time goes by, it changed. We have talked at Dutch Old Building. The place were crowded by the local people right there.

At 1 AM, me and Michael decided to get back to railway station to sleep due to our train will come earlier in the morning. We got through the same way. Jogjakarta is also made famous by the prostitutes. This prostitution placed near Malioboro, named Sarkem, stands for Pasar Kembang (Flower Store). Before exploring this small block of house, we have to pay for the registration fee as Rp 2.000. We can explore the prostitutes activity at night at that place. If we have more money and your sex harassment is on the maximum, we can hire the girl to be with us at one night for having sex and fun. I dont know much about the cost but its average and I think all the people including tourist, can enjoy the Javanese ordinary girl every day and every night. This place was so contradictive to the local culture in Indonesia where we always point our culture on the Eastern Culture. Michael and I were exploring that place at night. It was a wow. Many girls shouted at us for having sex and fun with us. I was afraid of it. This night journey called the cultural academic night trip. The girls were so lovely. They are kind as kind as Javanese.

After this incredible night trip, we walked up after midnight with the strength we had. Our legs were dying as if did not want to move much more. With all the strength we had, we got to the railway station by running. We bet who arrived first, then he will be treated a morning coffee. I was a winner of running at night.

For me, that was the first time ever to sleep in the railway station. We had woken up by the train’s sound and by the people who were coming to buy a ticket. That was so amazing sleeps that ever happened in my life.

October 6th is the schedule for us to visit Surabaya with the arrival at 8:47 in the morning. The train came on time. We took a bath, brushed teeth and cleaned up our own body to get the maximum style of this day. (9/40 at Legawa Train). You will see what happened next of our journey in Surabaya in order to find a gigs and Skinhead community.

Tiba di Surabaya gubeng. Kereta yang shearusnya tiba pukul 2 sore waktu surabaya, ternayata terlambat hingga 1 jam. Makan siangpun dilangsungkan di resotran murah di dekat stasiun. Soto ayam serta teh manis hangat dan fanta susu. Nikmat dan mengenyangkan. Dari gubeng, Michael memutuskan untuk mengajak ke rumah salah satu kawannya yang berada di daerah simoluwaru utara. Jarak dari gubeng menuju daerah tersebut cukup jauh, sehingga kami memutuskan untuk menggunakan angkot. Angkot di surabaya cukup bijaksana, terlihat dari tarif yang dikanakan untuk penumpang yang  harus membayar sebesar 4 ribu rupiah untuk jarak dekat atau jauh. Hal ini sangat jauh berbeda dengan di Jakarta dimana jauh atau dekat dikenakan tarif yang berbeda. Dari gubeng menuju daerah simolowaru utara, harus menggunakan 2 kali naik angkot sehingga kami diturunkan di terminal Bratang. Dengan mempercayakan teknologi GPS, kami berjalan menelusuri beberapa kampus swasta seperti universitas 17 agustus, universitas doktor supomo, universitas perbanas, dan cukup jauh sampai ke lokasi tujuan. 45 menit berjalan menelusuri jalan, akhirnya kami sampai di tempat tujuan. Tempat dimana komunitas metal Mortalium berkumpul.

Komunitas mortalium sangat mengasyikan. Sesampainya disana, kami disambut hangat oleh ‘penjaga’ disana yang bernama Gerry. Dia seorang keturunan tionghoa yang sangat faseh berbahasa jawa. Badannya dipenuhi tato. Profesi gerry adalah seorang sound engineering di gerejanya. Kami sampai tepat pukul 6 disana.

Dengan meneguk kopi yang tidak bermerek dan berbagai batang rokok, percakapan dirasa hangat. Percakapan yang kami lakukan tidak jauh dari soal musik dan komunitas dari masing-masing daerah kami. Bertukar pengetahuan musik dan budaya dalam satu malam. Pertama kalinya untuk saya merasakan makan malam yang memang menjadi makanan tradisional khas surabaya, Tahu Tek pada pukul 11 malam. Dari maghrib sampai pukul 11 malam, kami bermain gaple sambil mendengarkan musik rock yang keras dan berdiskusi, ‘bermain sambil berdiskusi’. Saat merasakan gigitan pertama tahu tek, rasanya sangat lezat dan harganya sangat mudah dijangkau oleh backpacker seperti kami yang sangat mendambakan harga murah, lezat dan berkualitas. Hanya 8rb rupiah saja, perut sudah bisa terisi.

Kembalinya ke mortalium, Michael berdisuksi dan membahas mengenai sound dan berbagai hal kepada Tom. Tom adalah salah satu pendiri komuinitas Mortalium di Surabaya. Tom juga adalah seorang vokalis dari band metal surabaya yang bernama Razorblade terror. Saat mereka sedang berbincang, mata saya sudah tidak bisa bertahan.

Malam itu berbeda dengan malam sebelumnya dimana kami memang tidur di stasiun lempuyangan, tetapi malam ini disurabaya, kami tidur di distro. Tidur yang kami rasakan cukuplah indah. Saya dan Michael bangun pukul 9 waktu setgempat dan menunggu tom bangun. Tom berjjanji akan mengantarkan kami sampai terminal agar kami bisa melanjutkan perjalanan ke sidoarjo. Tom mengantarkan kami ke terminal Puro Boyo. Di terminal, saya menemukan keanehan bahwa ternyata terdapat bis khusus untuk perempuan. Perempuan dihormati di tempat ini sehingga dibuatkan bis khusus untuk mereka sendiri. Bentuk keanehan yang lain adalah adanya bis di terminal tersebut yang bertujuan ke Medan. Hey, apa rasanya itu pantat naik bis dari surabaya ke medan.

Akhirnya kami memutuskan untuk menggunakan angkot dari puroboyo menuju sidoarjo dengan tarif 5 ribu rupiah. Setelah sampai daerah desa tulungaggung mega asri, kami sampai di rumah bude ria. Dia adalah bude yang paling asik yang saya miliki. sesampai dirumahnya,  kami disambut dengan segelas sirup markisa dan sosis solo. Alhamdulillah, lelahpun langsung hilang. Makan siang kami yang biasanya di warteg atau tempat makan murah, akhirnya di rumah bude saya, kami menyantap ikan nila goreng, sambel goreng kentang dan mi goreng. Sempurna. Disana, Michael memutuskan untuk tidur karena selama di surabaya, Mike mengalami waktu tidur yang kurang. Ini adalah waktu saya untuk berbincang lebih banyak dengan bude saya dengan topik yang berbeda beda. Kereta dari gubeng menuju malang ternyata bisa dipindah ke stasiun sidoarjo karena kereta tersebut berhenti untuk menaikan penumpang dari stasiun sidoarjo. Berbekal nasi padang beserta sosis solo menjadi makan malam kami sesaat nanti sudah di kereta. Tepat pukul 7.30, kereta dari gubeng menuju malang hadir di stasiun sidoarjo.

Perjalanan dari sidoarjo menuju malang tidak terlalu jauh dari perjalanan dari jakarta menuju Jogja dan hanya ditempuh selama 2 jam. Sesampainya di Malang, lagi-lagi menyantap minuman hangat ditemani suasana dingan dan sejuk kota malang dengan segelas teh manis panas. Setengah jam menunggu kedatangan teman SMA yang bernama Adi Achmad Zubaedi yang bekerja sebagai teknisi di Angkatan Udara RI, turun dari mobil Suzuki Jimney tahun 1982, membuat kami, terutama saya merasakan sebuah kejutan. Sebuah kejutan yang dimana mobil itu dirasa pas sekali dengan dirinya. Cocok sekali dengan dirinya.

Dari stasiun malang, kami bertiga berjalan dengan mobil jip yang knalpotnya sudah diganti dengan suara yang lebih besar dan mengasapi kota malang. Saya merasa senang dikota tersebut. Kota malang ternyata sejuk dan dari cerita Adi, orang malang adalah orang yang sangat ramah. Tidak pernah ada kekerasan antar kampung. Dan yang lebih hebatnya, saya baru mengetahui hal kalau Persebaya berseteru dengan Arema Malang. Dua buah klub sepakbola dari Jawa timur dimana hooligannya sangat kuat. Unsur kecintaan dengan daerahnya sangat tinggi dan diwakili oleh sepakbola.

Di kota malang, terutama di daerah Dieng, terdapat sebuah restoran yang dilengkapi dengan live band. Musik yang mereka bwakan berkonsep akustik dan lagu yang dibawakan pop dan alternatif. Banyak pengunjung yang bernyanyi bersama disana dan kami pun larut dalam suasana gemerlapnya restoran dan dinginnya kota malang.

Dari restiran yang berisikan anak muda kota malang, kami menuju rumah senior di tempat Adi bekerja. Disana dia ingin mengganti setir mobil jipnya dengan yang lebih “lelaki”. Mobil yang dimilikinya sekarang adalah hasil usahanya sendiri. Selain sebagai seorang tehnisi, Adi adalah seorang sales excecutive oleh perusahaan air minum yang bernama Zulifan. Selama perjalanan pulang dari rumah senior Adi, Adi banyak bercerita tentang khasiat dan manfaat air minum tersebut. Air minum ini memiliki banyak manfaat dan bisa menghilangkan berbagai penyakit seperti batu ginjal.

Pagi ini, hari rabu tanggal 7 oktober, adi melaksanakan piket di kantornya. Disaat adi pergi, ada teman saya yang hadir ke rumah adi yang menyusul dari jakarta. Dia adalah Yudho.

Nanti pukul 14.55, kami akan melanjutkan perjalanan lagi ke banyuwangi, tempat dimana Rully akan melanjutkan jenjang hidupnya sebagai seorang ayah dan menikah.

Tunggu cerita saya lagi disini.

Di banyuwangi, tepat pukul 10 malam, kami sampai di stasiun banyuwangi baru. Romobongan lain yang berisikan Leno, Opus dan Sepe sudah dijemput oleh Rully dan Ipul. Dari sana kami bersama ditempatkan disebuah hotel yang cukup bagus. Dengan orang yang sama dan tongkrongan yang berbeda, saya merasakan sensasi yang sangat hangat malam itu. Rully mengingatkan kalau besok pagi, semua anak-anak harus sudah stnadby pukul 7 pagi guna menghadiri acara akad nikahnya. Di hotel kami disediakan 2 botol red label dan chivas. Saya tidur dengan Ipul dan Michael. Ipul adalah teman saya di Jakarta yang melarikan diri dari polisi. Mungkin nanti akan diceritakan mengapa dirinya bisa melarikan diri ke Banyuwangi.

Malam pertama, selain ditemani oleh chivas dan red label, Ipul menceritakan kisahnya mengapa dan bagaimana di Kabur dan memutuskan untuk singgah di banyuwangi. Banyak cerita darinya yang saya lewatkan. Seorang teman untuk gila-gilaan bareng dan harus melarikan diri ke kota orang.

Pagi hari di banyuwangi, tepat pada tanggal 8 oktober, kami semua menghadiri akad nikah Rully. Cukup mengejutkan karena dia selalu tersenyum dan senyumnya tidak pernah berbeda dari jaman kami masih merasakan baju SMA. Istrinya yang bekerja sebagai staff di bank BRI bersedia dinikahi oleh teman saya.

Sepulang dari akad nikah, tanpa rully, kami kembali ke hotel dan memutuskan untuk jalan-jalan. Temapt pertama adalah pantai watudodol. Pantainya bersih tetapi diiisi oleh kerikil dan langusng laut dalam. Sangat berbahaya jika ingin berenang disana. Disana kami berfoto ria dan melanjutkan botol minuman yang masih ada. Sangat mengesankan. Malamnya, kami harus menghadiri acara resepsi perikahan rully di gedung gardenia. Gedung yang cukuo besar dan berisikan kolam renang membuat suasana menjadi tambah lebih romantis dan bahagia. Disana, kami berkenalan dengan staf ASDP lain yang merupakan rekan sekantor Rully. Di acara pernikahan tersebut, kami juga menyaksikan biduan yang menyakikan lagu dangdut khas banyuwangi. Mereka berdandan sangat cantik dan membuat mata orang-orang yang menyaksikan tidak akan melepaskan pandangannya.

Saat acara penutupan, dimana petugas catering dan cleaning service, saya dan teman-teman saya melangsungkan sesi foto. Saat itu memang keadaan sudah cukup sepi karena sudah pukul 10 malam dan sebagian dari tamu sudah pulang ke rumahnya masing-masing.

Saat sesi foto sedang berlangsung, saya dan ipul agak kesal melihat perlakuan teman saya yang bisa dikatakan kurang ajar dan sangat tidak pantas dilakukan oleh seorang teman dalam menyambut temannya yang datang dari jauh. Harga diri saya seperti dimainkan olehnya. Pada akhirnya, saya bertengkar. Masih ada beberapa tamu yang menyaksikan kami bertarung suara di panggung pernikahan teman SMA saya. Cukup memalukan karena memang tidak sepantasnya berteriak dan melakukan tindakan yang menjatuhkan harga diri di depan orang banyak. Kejadian teriak-teriakan itu masih berlangusng hingga kamu berdua dipisahkan sampai tempat parkir.

Di dalam mobil, semua teman saya pun saling diam dan tidak bertegur sapa. Sesampainya di hotel, saya pun berbicara empat mata dengan teman saya itu. Dia mengaku bahwa dirinya sama sekali tidak bermaksud untuk mejatuhkan harga diri saya selama berlangsugnya acara tesebut. Hal yang dia lakukan sebatas merasakan kerinduan untuk melakukan hal yang gila lagi bersama-sama. Isi hati dan pikiran manusia tidak ada yang bisa membaca. Kamipun akhirnya saling memafaafkan pada malam itu juga.

Karena memang malam itu belum ngantuk, saya ingin sekali merasakan kesejukan kota banyuwangi. Kebetulan memang salah satu teman saya ingin sekali mengunjungi salah satu objek wisata di kota banyuwangi yang bernama Kawah Ijen dan juga kebetulan teman saya yang bernama Rama akan kembali ke Malang. Saya memang tidak berniat untuk ke Ijen, tetapi lebih niat untuk jalan-jalan saja dan mencari tahu kehidupan malam di Banyuwangi. Pada akhirnya, saya dan Michael hanya mengantarkan teman ke Kawah Ijen dan stasiun banyuwangi.

Sesampainya di stasiun banyuwangi, saya dan Michael memutuskan untuk membeli tiket pulang dari banyuwangi ke Jogjakarta. Setelah membeli tiket, saya menghubungi saudara saya yang bernama Uwa Eka yang juga bertempat tinggal di Banyuwangi, tepatnya di Rogo Jampi. Nama daerah yang cukup menyeramkan, Rogo yang berarti Raga dan Jampi yang berarti Jampe-jampe atau ajian. Saya tidak mencari tahu tentang keberadaan kenapa dinamakan rogo jampi dan apa saja kejadian yang berkaitan dengan ajian atau jampi yang ada di kota tersebut. Disana kami ditawari sarapan di kantor tempat uwa saya bekerja. Kami diperkenalkan dengan pegawainya disana. Saat kami akan berpamitan untuk kembali ke hotel, uwa saya memberikan sepenggal uang untuk kami berjaga-jaga selama perjalanan. Alhamdulillah.

Di dalam perjalanan pulang ke hotel, saya ditelpon oleh rully untuk berkunjung ke rumahnya sebelum sapain ke hotel. Sesampainya disana, saya dan Michael menceritakan kejadian yang sebenarnya terjadi semalam anatara saya dengan ipul. Sukurnya, rully mengerti kenapa saya bisa merasa sangat marah dan kesal dengan ipul. Rully berjanji juga bahwa malam itu dia akan mengajak rombongan merasakan sensasi karaoke di Banyuwangi dan ditemani oleh Ladies Escourt.

Pukul 10 malam, kami bersiap menuju sebuah hotel yang bernama Mirah Hotel. Sesampai Mirah Hotel, kami diajak berkeliling oleh Om Julian, rekanan Rully di kantor. Om Julian mewakili rully yang tidak bisa hadir karena memang sudah menikah. Mungkin, jika rully ikut bersamadengan kami berkaraoke dengan LC, entah cerita apa yang akan dilangsukan ketika berhadapan dengan istrinya.

Keesokan harinya, saya dan Michael memutuskan untuk melanjutkan perjalanan menuju Bali. Tepat pukul 6 pagi, kami sudah berada di Pelabuhan Ketapang. Sudah yang ketiga kalinya saya menggunakan kapal Feri untuk menyebrang pulau. Dengan bajet yang minimalis, kami pun sesampainya di pelabuhan gilimanuk, mencari angkutan umum menuju denpasar semurah mungkin. Ongkos dari gilimanuk menuju terminal ubung sekitar Rp 35.000. dari sana kami melanjutkan dengan angkutan umum menuju Imam bonjol dengan ongkos Rp 17.000. dari sana kami berjalan kaki dari Tegal menuju Legian. Jauh dan sangat jauh perjalanan dari tegal munuju Legian dan kurang lebih jarak antar 2 tempat tersebut sekitar 6 km. Dengan bawaan yang cukup berat, kami pun sampai di legian, tempat dimana hanya di pantai tersebut lebih banyak berisikan turis manca negara daripada turis lokal seperti di Kuta.

Kami akan bermalam di rumah teman kami yang bekerja di bali. Mega Prima. Mantan presenter acara olah raga di trans tv yang memutuskan untuk menjadi salah satu staff di sekolah srufing, Rip Curl, School of Surf. Jarak dari legian menuju tempat dfimana mega tinggal sangatlah dekat dan hanya membutuhkan waktu 10 menit. Selama di jalan menuju kosan mega, dirinya menceritakan kenapa dirinya tinggal di Bali. Sesampainya disana, kami memutuskan untuk beristirahat sebentar. Sore itu dengan cuaca yang sangat bersahabat, kami memutuskan untuk menikmati satu botol bir bintang dingin ditemani dengan suara deru ombak dan angin pantai. Suasana tersebut sangatlah damai. Apalagi ditambah dengan para turis manca negara yang ingin bermain papan selancar dan berjemur di pantai. Pada pukul 6 sore, kami kembali ke kosan mega untuk  bermalam minggu mencari informan dan kesenangan lain di Bali.

Kami bertiga mengunjungi sebuah tempat yang katanya, Raffi Ahmad menaruh sahamnya ditempat tersebut. Masa bodoh dan saya tidak peduli siapa yang bersaham di tempat tersebut. Nama tempat tersebut adalah Sky garden. Di tempat tersebut, dengan membayar Rp 50.000 bisa merasakan makan Steak sepuasnya. Malam itu, kami bertiga makan banyak sekali. Tempat tersebut nyaman karena berisikan anak muda lokal dan asing yang berkunjung ke restoran tersbeut. Di dalam restoran tersebut, selain tempat makan, juga ada live musik dengan sound system yang cukup keras dan berisikan penari mengggunakan bikini. Saya tidak ragu mengapa pada akhirnya di Bali dijadikan subjek pengeboman oleh oknum yang melakukannya pada tahun 2000an.

Setelah mengelilingi beberapa lantai di sky garden, kami memutuskan untuk mencari informan skinhead di daerah kuta. Akhiurnya saya menumukan 2 kontak yang siap dihubingi dan semoga mereka semua siap untuk menjadi informan disertasi saya.

Keeesokan harinya, tepat di sore hari, Michael ingin sekali berselancar dengan papan surf. Saya hanya bermain main di pantai dan memandangi turis asing yang berenang di pantai legian. Cukup menarik sore itu dipantai.

On Sunday afternoon, Michael and I were about to leave from Bali to Banyuwangi again by using a Ferri boat. I never felt this way before that i have to be on board after midnight. I felt that the moon was shining so close to us and the wind would make me to fly free. That was the best night ever on board. We decided to sleep on a railway station in order the train’s departure in the early morning at exact 6 o’clock from Banyuwangi Railway station to Lempuyangan Jogjakarta Railway station. That was the longest trip from one place to another place. Morning to Afternoon, to evening and finally we arrived at 9 at night. I could not describe how my body felt. Fortunately, i have a sibling who stays in Jogjakarta. We picked up then by using 2 motor bikes.

Perjalanan dari Jogjakarta menuju Jakarta sangatlah melelahkan. Pantat hilang. Pinggul lenyap. Leher patah. Mata semaput. Masup angin pun tak terkontrol lagi. Tetapi apa yang paling berkesan dari ini adalah bukan tujuan, melainkan perjalanannya. Ingin rasanya mengulang waktu. Tak ada beban yang mengikuti. Semua yang ada dikepala hanyalah belajar-belajar-belajar. Hinaan dari dosen adalah hal yang juga paling berkesan.

Cerita ini berlanjut karena saya gagal tiba di Jepang. Nagoya 2015 hanyalah sebuah pengalaman yang paling berharga bahwa hidup tak selamanya indah. Dengan menerima kegagalan, kita akan merasakan bahwa bersyukur itu lebih dari segalanya.

 

Indonesia Raya dalam Kesemuan

Kirim aku 10 pemuda, maka akan ku ubah dunia!

Seruan sang proklamator ini memang sangat fenomenal pada saat beliau masih berkuasa. Mungkin untuk saat ini, jika seruan itu diteriakan ke pemuda di Indonesia, reaksi dan tanggapan pun akan berbeda. Di masa lalu, pemuda berjuang untuk mempertahankan kemerdekaan dan keutuhan negara Indonesia. Pemuda bagaikan tonggak yang akan mengukir kesuksesan dan keberhasilan sebuah bangsa. Sayangnya, pemuda di era globalisasi bagaikan pasar yang manis. Pasar yang tidak pernah merasakan kerugian. Mereka adalah sumber keuntungan dari para produsen produk global. Pemuda lebih dinamis seiring budaya yang sering keluar masuk Indonesia sehingga masa muda diasumsikan sebagai fase perkembangan individu yang berada di dalam masa dimana sering terjadi kontradiksi diantara nilai tradisional, tanggung jawab, hedonisme dan kriminalitas. Mungkin lirik lagu yang berjudul Darah Muda yang dipopulerkan oleh Rhoma Irama, pantas dijadikan backsound untuk tulisan ini.

Darah muda darahnya para remaja yang selalu merasa gagah tak mau mengalah

Masa muda, masa yang berapi-api yang maunya menang sendiri walau salah tak peduli.

Biasanya para remaja berpikirnya sekali saja tanpa menghiraukan akibatnya

Wahai kawan, para remaja waspadalah dalam melangkah agar tidak menyesal pada akhirnya

 

Pemuda identik dengan musik, otomotif dan olahraga. Gema AFF beberapa hari lalu pun terasa seperti hanya lewat saja. Pemuda indonesia seakan akan hanya mendukung tim Indonesia pada saat bertanding saja. Mereka menyanyikan lagu Indonesia raya, mungkin, hanya saat upacara bendera dan saat mereka menyaksikan tim merah putih berlaga di Senayan atau dimanapun itu. Mereka ini sebagian masih kuliah atau sekolah. Bagaimana dengan pemuda yang sudah sibuk mengurus dirinya dan menghabiskan waktunya di kantor. Kapan mereka terakhir mendengarkan lagu Indonesia Raya?. Saya bisa mengatakan kalau mereka mendengarkan Indonesia raya hanya di TV saat menyaksikan pertandingan antara Indonesia dan negara lain. Kaum muda di perkotaan, khususnya Jakarta, lebih bangga begadang menyaksikan Liga Champion, atau mungkin Piala Dunia yang sebentar lagi akan dilancarkan di Brazil. Mereka bertaruh dan hasil akhirpun dijadikan sebagai taruhannya.

Identitas kefanatikan pemuda bisa dilihat saat mereka nobar (nonton bareng) tim kesayangan mereka. mereka lebih tersiksa jika tim favorit yang berasal dari negara keluar kalah dibanding perasaan mereka jika menyaksikan laga final AFF beberapa pecan lalu. Mereka tidak pernah yakin Indonesia bisa mendapatkan emas atau juara pertama. Malah, beberapa teman ada yang mengatakan bahwa sepakbola Indonesia di mata Asia hanyalah sebagai spesialis finalis. Sungguh mengejutkan.

Sepakbola indonesia yang carut marut dalam pengorganisasiannya. Gaji pelatih dan pemain yang belum dibayarkan. Kerusuhan antar pendukung klub Indonesia, ketidakdisplinan para penegak hukum untuk mengatur para pendukung dan jalannya pertandingan membuat peringkat Indonesia di FIFA sangat mengharukan.

Para pemain sepakbola muda sekarang, jarang sekali berasal dari kota besar. Kebanyakan dari mereka berasal dari kota yang terbilang jauh dari perkotaan dan mungkin masih desa, atau hutan. Mereka hidup dengan alam. Alam sahabat mereka. Tidak banyak mengetahui tentang produk global apa yang sedang in di kota. Mereka lebih peduli dengan klub lokal di daerah mereka ketimbang klub mana saja yang lolos fase 16 bear Liga Champion.

Dari media elektronik sendiri dan saya ambilcontoh dari film seperti Garuda di Dadaku atau Tendangan Dari Langit. Film tersebut sangat telat diproduksi. Film ini berusaha untuk membangkitkan semangat pemuda lewat olahraga terutama sepakbola. Selain sepakbola, film tendangan dari langit ini berusaha untuk memperkenalkan kearifan lokal yang dimiliki Indonesia. Tetapi ada yang janggal di dalam film itu. Apa? Irfan Bachdim dan Kim Kurniawan. Dari manakah mereka berasal? Apa mereka berasal dari Indonesia asli?. Jawabannya tentu tidak. Mereka adalah pemain naturalisasi yang berasal dari Belanda dan mereka bersedia main untuk indonesia dan bersama klub Indonesia, Persema Malang. Yang menjadi pertanyaan adalah, kenapa si pembuat film berusaha menampilkan kedua icon tersebut?. Kita masih memiliki pemain hebat lain yang memang asli indonesia dan tidak ada darah naturalisasi. Sebuah mimpi setelah menyaksikan film tendangan dari langit adalah bisa bermain bola di Klub yang memiliki sejumlah pemain naturalisasi.

Apa yang terjadi dengan Indonesia?. Kenapa kita selalu berkiblat ke barat?. Mulai dari politik, sosial, budaya termasuk olahraga selalu menyerong ke barat seperti Inggris, Spanyol, Italia. Secara tidak langsung, media menawakan sebuah pilihan identitas. Mulai dari pakaian, musik, gaya hidup, ideologi dan juga sepakbola.

Lucunya, ada komunitas seperti Milanisti Indonesia, Barcelonaindo, dan sejumlah komunitas pecinta klub sepak bola yang berasal dari luar. Mereka bangga dengan tawaran identitas yang tersampaikan oleh media. Pasti akan ada komunitas pendukung tim seperti Persija atau Persib tetapi tidak semeriah seperti Inter Milan, Real Madrid maupun Barcelona.

Kemanakah arah negara kita khusunya bagi para kaum muda dan olahraga di negeri tercinta?. Akankah nasionalisme ini tidak selamanya akan semu fiktif dan berubah menjadi nasionalisme sepenuhnya?.

Saya akan mengambil contoh subkultur Hooligan yang berasal dari Inggris. Untuk beberapa orang, mungkin Hooligan ini jarang mereka dengar di kehidupan sehari-hari. Hoologan ada sekelompok pendukung tim sepakbola inggris yang fanatik. Hooligan ini, kebanyakan berasal dari kelas pekerja. Mereka bekerja sebagai buruh pabrik dan pelabuhan. Mereka bekerja dari senin sampai jumat, sehingga hari sabtu atau minggu, mereka mencari hiburan melalui sepakbola. Hooligan identik dengan kerusuhan dan kriminalitas, dan terkadang mengandung sikap rasis. Hingga sampai saat ini, sepak bola khususnya di Inggris, masih banyak melakukan tindakan rasis. Tetapi apa yang bisa kita ambil contoh dari sikap Hooligan, fanatisme terhadap klub sepakbola, kerusuhan dan kriminalitas?. Mereka bangga dengan keadaan mereka dan bangsa mereka. Mereka mendukung klub lokal mereka hingga mati di akhir pekan. Di hari biasa, mereka layaknya pekerja dan kaum muda biasa.

Jika ditarik kesimpulan antara pemuda dan olahraga yang berada di Inggris maupun Indonesia, nasionalisme tersebut menjadi cair dan berbeda konsepnya. Di masing-masing negara ini memiliki konsep yang berbeda di dalam mendukung klub lokal mereka. Dan yang berbedanya adalah sebuah kejayaan di masing-masing negara. Inggris hingga saat ini memiliki pengaruh yang besar bagi berjalannya kebudayaan dunia, berbeda dengan indonesia yang selalu menjadi copycat. Mencaplok budaya dari luar dan menyesuaikan dengan budaya lokal.

Ada baiknya, saran dari sang penulis, jangan sampai kita membohongi negara kita yang memang pada kenyataannya sudah agak hancur di dalam berbagai aspek. Jangan jadikan olahraga ini dihancurkan oleh sang patron. Olahraga, sepakbola dan kaum muda adalah hal yang tidak bisa dipisahkan. Semua hal tesebut membuat satu kesatuan yaitu cinta dan bangga negara. Kita harus mulai dengan memberikan sedikit warna akan lokalitas bangsa yang kita miliki. Kita memiliki liga dan klub di masing-masing daerah. Tidak ada salahnya untuk selalu mendukung klub sepakbola lokal sefanatik kita mendukung sepakbola dari negara luar. Kita harus bangga hingga ke akar akan budaya dan tradisi Indonesia dan diawali dari olahraga sepakbola.